Etika Media Massa?

Kadang ada kebimbangan untuk mengirimkan sebuah tulisan kepada banyak media atau menunggu tanpa kepastian setelah mengirimkan sebuah tulisan kepada salah satu media.

Dua tulisan terakhir, hanya saya kirimkan kepada satu media massa. Media massa yang sudah jelas memberikan honor kepada saya atas setiap tulisan saya yang mereka terbitkan. Bahkan tulisan saya yang terbaru belum saya posting di blog pribadi saya.

Lalu apa yang akan terjadi jika tidak terbit juga dengan segera. Tentu saja saya juga bisa kecewa. Meski tulisan saya ini masih jelek namun tetap saja ada rasa kecewanya. Sebab ada kemungkinan tulisan itu bisa terbit jika saya kirimkan kepada media massa lainnya.

Terutama jika tulisan itu dibuat dengan mengejar momentum. Tentu saja saya kecewa jika tidak diterbitkan.

Media massa menuntut kita (penulis) untuk punya etika. Untuk tidak mengirimkan tulisan (terutama yang sudah terbit) kepada media lainnya. Namun beberapa dari mereka justru  sebaliknya yang kurang beretika. Tidak memberikan keterangan bahwa tulisan kita diterima. Tidak juga diminta menunggu selama beberapa waktu tertentu. Kemudian juga tidak juga diberitakan bahwa tulisan kita akan diterbitkan ataukah  ditolak dan dikembalikan  kepada kita (penulis).

Jika ditolak dan dikembalikan maka jelas kita bisa mengirimkan tulisan kita kepada media massa lainnya. Tapi tidak, justru kebanyakan media massa tidak punya etika. Penulis hanya bisa menunggu dengan pasrah. Sabar dan penuh harapan agar karyanya bisa diterima dan diterbitkan. Jarang ada media yang memberikan email balasan terkait tulisan yang kita kirim.

Perlakuan berbeda justru mungkin bisa datang saat yang mengirimkan tulisan adalah seorang tokoh ternama. Biasa 2 hari sekali baru ada kolom OPINI berubah menjadi ada lagi dihari berikutnya. Pilih kasih, mungkin bisa dibilang demikian. Mereka boleh menolak namun itu kenyataan yang pernah terjadi dan tentu seorang pembaca langganan bisa melihat pola yang demikian.

Semua orang bebas mengirimkan tulisan, tapi merekalah yang akan menentukan tulisan mana yang akan terbit. Jika Anda seorang tokoh jelas Anda punya peluang lebih besar. Karena media massa tahu, itu adalah kesempatan emas. Bukannya membayar tapi justru malah bisa saja mendapatkan bayaran atas tulisan yang mereka terbitkan. Lagipula tulisan seorang tokoh memiliki kemungkinan untuk tidak perlu lagi diragukan.

Demikianlah, tulisan ini tidak lebih sebuah asumsi pribadi dari saya. Selain penulis harus punya etika, media massa pun seharusnya juga harus punya etika yang baik. Dengan begitu barulah seimbang.



Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Support!!!

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.
Salam sejahtera untuk kita semua

Dukung Blog CeritaK ini agar selalu update dengan cara meninggalkan komentar dan membagikan artikel-artikel yang kalian baca.

Anda juga bisa memberikan donasi melalui pulsa ke 08982368506. Dana hasil dari donasi akan digunakan untuk mengembangkan konten blog CeritaK.

Kunjungi juga Blog Deka yang lainnya berikut ini:
JelajahSumatera.com
StoryAboutGadget.com

Buat interaksi dan mengenal Deka secara lebih personal silakan follow juga akun sosmed Deka di:
Facebook:
Https://facebook.com/deka.firhansyah
Fanpage:
CeritaK
Instagram:
@dekafirhansyah94
Channel YouTube:
CeritaK - Deka "K"Firhansyah
Email:
firhansyahdeka@gmail.com

Terimakasih. Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.